Kista ovarium pecah: gejala, perawatan darurat, konsekuensi

Kehamilan

Ovarium adalah bagian integral dari sistem reproduksi wanita. Patologi yang paling umum pada kelenjar berpasangan adalah kista. Kista adalah formasi mirip tumor dengan isi cair atau semi-cair, yang mungkin terletak di dalam ovarium (lebih sering di satu sisi) dan di atasnya.

Seringkali, pendeteksian kista terjadi pada pemeriksaan ultrasonografi profilaksis dan merupakan kejutan total bagi seorang wanita, karena pembentukan dan perkembangannya pada 90% kasus tidak menunjukkan gejala. Ada klasifikasi panjang kista berdasarkan lokasi, isi, bahaya yang mereka hadapi, dll. Tetapi, terlepas dari tempatnya dalam daftar, setiap neoplasma kosong dapat menyebabkan komplikasi yang mengerikan, yang mengancam jiwa - sebuah celah.

Apa saja alasan mengapa kista ovarium bisa pecah

Untuk memudahkan pemahaman, kista ovarium dapat dibandingkan dengan balon yang digembungkan. Jika Anda berlebihan, maka temboknya akan menjadi sangat tipis sehingga tidak tahan dan akan pecah. Demikian pula, amplop kista tiba-tiba bisa retak karena:

  • terlalu banyak ketegangan (pada ukuran lebih dari 4 cm). Kista seperti itu dapat mencapai titik impas selama istirahat total, misalnya - tidur malam;
  • gerakan tiba-tiba;
  • pemeriksaan vagina yang agresif;
  • trauma perut;
  • hubungan seksual;
  • aktivitas fisik aktif.

Ketika kista pecah, isinya tidak lagi dibatasi dan mau tidak mau jatuh langsung ke rongga perut. Karena cairan yang tumpah, ada risiko tinggi peritonitis (radang lembaran peritoneum). Pengobatan tanpa pembedahan untuk kista yang pecah hanya mungkin dalam kasus-kasus luar biasa ketika kehilangan darah tidak signifikan. Paling sering, operasi dilakukan segera.

Sekitar 60-70% dari kista ovarium pecah tercatat pada wanita yang belum diuji yang tidak memantau kesehatan mereka untuk waktu yang lama dan belum mengunjungi kantor ginekolog. Dari penampilan tumor tidak ada yang kebal. Pada wanita yang mengabaikan kebersihan dan melakukan hubungan seks bebas, kista muncul sedikit lebih sering daripada yang lain.

Harus diingat bahwa pertumbuhan, dan oleh karena itu, kista pecah terjadi 3-4 kali lebih sering di ovarium kanan daripada di yang kiri. Para ilmuwan menghubungkan fenomena ini dengan suplai darah yang lebih berkembang ke kelenjar kanan karena koneksi langsung ke aorta utama melalui arteri makan.

Gejala pecahnya kista ovarium

Jika pembentukan kista pada sebagian besar kasus berlalu tanpa gejala apa pun, tidak mungkin untuk tidak melihat keretakannya. Tanda khas yang memungkinkan untuk mengenali kista ovarium yang pecah:

  1. Nyeri belati yang tajam di perut, terkadang disertai dengan hilangnya kesadaran.
  2. Kulit pucat.
  3. Jantung berdebar.
  4. Peningkatan suhu tubuh (di atas 38 ° C), yang tidak dirobohkan oleh obat antipiretik.
  5. Kelemahan umum, kelesuan.
  6. Mual, muntah.
  7. Pusing.
  8. Usus berhenti.
  9. Lonjakan tajam dalam tekanan darah, dengan penurunan selanjutnya karena kehilangan darah.
  10. Bercak dari saluran genital (sedang).

Dalam hal ada gejala di atas dalam hal apa pun, Anda tidak dapat melakukan kunjungan ke dokter. Juga, tidak perlu ke rumah sakit dengan transportasi umum atau berjalan kaki. Pilihan terbaik adalah memanggil ambulans, menggunakan mobil pribadi atau, dalam kasus ekstrim, memanggil taksi. Ingatlah bahwa keterlambatan dalam menuangkan cairan ke dalam rongga perut penuh dengan konsekuensi serius.

Diagnosis kista ovarium pecah

Ketika kista pecah, dokter tidak memiliki waktu ekstra untuk melakukan pemeriksaan terperinci, untuk melakukan pemeriksaan laboratorium terperinci atau untuk berkomunikasi dengan pasien. Skor kadang-kadang tidak selama berjam-jam, tetapi selama beberapa menit. Untuk mendiagnosis dengan benar dan memahami apa yang harus dikerjakan, dokter menggunakan metode diagnostik berikut:

  1. Pemeriksaan cepat dan pendaftaran gejala. Pengukuran tekanan darah.
  2. Ultrasonografi organ perut melalui dinding depan perut dan menggunakan sensor transvaginal.
  3. Tusukan rongga perut melalui dinding belakang vagina dengan jarum khusus, yang memungkinkan untuk mengklarifikasi adanya cairan di dalamnya.
  4. Laparoskopi diagnostik. Metode informatif yang memungkinkan Anda untuk menentukan penyebab nyeri dengan akurasi 100% dan untuk membedakan kista yang pecah dari patologi lain dengan gejala yang sama (misalnya, radang usus buntu akut).
  5. Tes darah cepat untuk pembekuan darah dan hemoglobin.

Kode ICD-10 tidak memiliki kista yang rusak, patologi ini biasanya disebut sebagai "penyakit non-inflamasi lainnya dari ovarium, tuba fallopi dan ligamentum luas", dan menulis dengan nomor 83,8. Jangan mengacaukan pecahnya kista dengan apoplexy (pecahnya ovarium), berdiri di bawah No. 83 dalam ICD-10.

Halo Saya memiliki kista folikel berukuran 36 mm di ovarium kanan saya. Saya berada di janji dokter kandungan, saya diberi resep terapi. Katakan padaku, bisakah itu meledak? Dan berapa ukuran kista yang tiba-tiba bisa pecah? Terima kasih sebelumnya. (Olga, 28 tahun)

Halo, Olga. Anda memiliki kista yang sangat kecil, apalagi, ada kemungkinan tinggi menghilang secara independen dalam 2-3 bulan. Minumlah obat yang diresepkan oleh dokter, dan sebulan sekali, lakukan pemindaian ultrasound, jangan berolahraga dan amati istirahat seksual. Kemungkinan pecahnya kista Anda kecil, tetapi masih ada. Bahkan kista kecil dengan dimensi 2 sentimeter atau lebih bisa meledak. Ini biasanya karena cedera perut. Probabilitas pecahnya kista, yang melebihi ukuran 40-50 mm.

Tingkat keparahan kondisinya

Taktik dokter tergantung pada diagnosis yang ditetapkan selama pemeriksaan. Kista yang membesar berdasarkan tingkat keparahannya dibagi menjadi:

  • tingkat cahaya. Kehilangan darah tidak lebih dari 150 ml.;
  • rata-rata. Jumlah darah di rongga perut bisa dari 150 hingga 500 ml.;
  • parah, kehilangan darah yang melebihi 0,5 liter. darah.

Bergantung pada gejalanya, kista pecah juga diklasifikasikan menurut bentuk:

  • ketika cairan yang menyakitkan menumpuk di bawah cangkang neoplasma, yang mengarah pada pembentukan gumpalan yang mencegah aliran bebas cairan. Tekanan bekuan ini pada jaringan ovarium menyebabkan rasa sakit yang tajam karena iritasi yang konstan pada reseptor rasa sakit. Tetapi dalam bentuk ini, darah tidak memasuki rongga perut sama sekali, atau dalam jumlah kecil;
  • anemia. Sindrom nyeri tidak begitu terasa, namun, tidak ada yang mengganggu darah, dan itu dengan bebas menembus ke dalam rongga perut;
  • dicampur Menggabungkan kedua bentuk di atas.

Pengobatan kista yang rusak

Kecurigaan sekecil apa pun terhadap kista ovarium yang pecah merupakan indikasi untuk rawat inap segera untuk perawatan darurat.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, patologi ini tidak selalu berakhir dengan operasi. Jika gadis yang meminta bantuan tidak memiliki cairan di rongga perut, dan kondisinya umumnya stabil, ia akan diberikan obat tidur ketat, obat penghilang rasa sakit dan agen hemostatik, antispasmodik, penghangat es ke perut bagian bawah. Lebih baik jika pasien tinggal di rumah sakit di bawah pengawasan dokter setidaknya selama beberapa hari, karena situasinya dapat memburuk, dan kemudian, kemungkinan intervensi dokter bedah akan diperlukan.

Jika kondisi pasien memburuk, dan cairan ditemukan di rongga perut, ruang operasi akan digunakan tanpa gagal. Operasi dapat dilakukan menggunakan laparoskop dengan peralatan penerangan, atau metode klasik laparotomi - melalui sayatan di dinding perut anterior. Masing-masing metode baik dengan caranya sendiri, dan terserah ahli bedah untuk memutuskan mana yang akan dipilih. Sebagai aturan, laparotomi dilakukan dengan perdarahan hebat, ketika akses yang lebih cepat ke organ internal diperlukan.

Komplikasi

Dalam kasus keterlambatan, pengobatan dengan obat tradisional dan mengabaikan resep dokter, pecahnya kista ovarium dapat memicu komplikasi serius:

  1. Peritonitis Seperti disebutkan di atas, peritonitis adalah peradangan pada lembaran peritoneum akibat cairan yang telah masuk ke dalamnya. Dalam hal perawatan yang tidak tepat waktu, peritonitis akan menyebabkan gangguan fungsi vital yang parah dan bahkan dapat berakibat fatal.
  2. Sepsis - keracunan darah.
  3. Pengangkatan total ovarium di sisi yang sakit. Jika kerusakan pada kelenjar terlalu kuat dan tidak ada gunanya menyimpannya, ahli bedah memutuskan masalah itu hanya - dengan pengangkatan total (ovariektomi). Hasil yang menyedihkan seperti itu dapat diharapkan oleh mereka yang lebih suka diperlakukan oleh "metode nenek", tinggal di rumah sampai saat terakhir.

Berdasarkan hal di atas, jawaban yang jelas untuk pertanyaan mengapa tidak mungkin menunda kunjungan ke dokter bahkan selama satu jam. Selain itu, kista yang pecah dapat menyebabkan kondisi yang tidak berkembang dengan segera:

  1. Anemia Namun, patologi ini sekarang mudah disembuhkan dengan preparat besi.
  2. Pelanggaran organ perut. Kondisi ini berkembang di bawah kondisi bahwa pasien telah mengalami peritonitis. Jika komplikasi teridentifikasi, operasi kedua mungkin diperlukan.
  3. Proses perekat. Adhesi setelah pecahnya kista sering terbentuk di rongga panggul, menyebabkan infertilitas dan rasa sakit secara fisik. banyak. Untuk menghindari patologi ini, dokter meresepkan obat antiinflamasi untuk tujuan pencegahan, fisioterapi.

Selamat siang, dokter. Saya memiliki kista di ovarium kanan saya 3 hari yang lalu. Sampai saat itu, saya bahkan tidak tahu tentang keberadaannya. Ambulans membawa saya ke rumah sakit, tempat mereka membuat diagnosa setelah pemeriksaan ultrasonografi. Mereka tidak beroperasi, saya menolak dirawat di rumah sakit, dokter meresepkan saya seluruh daftar obat-obatan. Sekarang saya di rumah dan takut. Seberapa berbahaya pecahnya kistik? (Diana, 42 tahun)

Halo, Diana. Saya harap Anda meminum obat yang diresepkan dokter Anda. Mereka tidak beroperasi pada Anda karena tidak ada akumulasi cairan di rongga perut, ini sudah merupakan pertanda yang sangat baik, menunjukkan bentuk pecah ringan. Tetapi Anda menolak rawat inap dengan sia-sia, akan lebih baik tinggal di rumah sakit di bawah pengawasan dokter yang berpengalaman. Tetapi begitu Anda berada di rumah, patuhi dengan ketat semua janji yang ditentukan, jangan bangun, Anda dapat menggunakan bantal pemanas yang diisi dengan es (untuk waktu yang singkat, 2-3 kali sehari) di perut bagian bawah, jangan sampai Anda terkena aktivitas fisik. Juga, pastikan untuk mengunjungi dokter dalam beberapa hari untuk melacak dinamika pemulihan.

Kista ovarium rusak

Wanita yang didiagnosis kista ovarium harus sangat berhati-hati. Diketahui bahwa penyakit ini tidak menyebabkan rasa sakit yang hebat, ketidaknyamanan, tetapi, bagaimanapun, dapat menyebabkan komplikasi serius. Beberapa jenis neoplasma larut dengan sendirinya, tidak memerlukan intervensi, sementara yang lain bertambah besar, pecah.

Penyebab pecahnya kista ovarium pada wanita

Lebih sering tumor fungsional pecah, di mana dinding kapsul lebih tipis. Wanita sendiri dapat memprovokasi pecahnya kista corpus luteum ovarium, misalnya, mengangkat beban, melakukan aktivitas fisik yang berlebihan. Mereka memprovokasi komplikasi pukulan, cedera di daerah selangkangan, aktivitas seks. Penyebab lain pecahnya kista folikular dan corpus luteum:

  • operasi;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • berbagai radang pada alat kelamin;
  • puntiran neoplasma;
  • gangguan perdarahan.

Gejala pecahnya kista

Ketika formasi pecah, gejala gadis-gadis itu bisa berbeda tergantung pada jenis tumor yang pecah, pada hari apa siklus menstruasi itu terjadi. Menurut pengamatan dokter, sebelum pecah pada pasien, ada rasa sakit, nyeri tumpul di perut bagian bawah, ketidaknyamanan parah. Setelah formasi pecah, gejala pelanggaran integritasnya segera muncul. Yang utama adalah:

  1. Parah, seringkali nyeri akut di area meledak. Setelah beberapa waktu, ketidaknyamanan berhenti dilokalisasi di satu tempat, menutupi seluruh perut.
  2. Temperatur tinggi yang tidak bisa dilepaskan oleh pil.
  3. Tanda-tanda keracunan (muntah, tinja abnormal, mual).
  4. Keputihan, terkadang dengan darah.
  5. Ketidaknyamanan umum, kelemahan.
  6. Kulit pucat pada wajah.
  7. Penurunan tekanan darah.
  8. Kembung.
  9. Hilangnya kesadaran

Apa yang harus dilakukan jika kista di ovarium pecah

Setelah kista pecah, cairan memasuki rongga perut, yang sangat berbahaya bagi pasien. Jika idle, peritonitis dan infeksi dapat berkembang. Situasinya kritis - segera setelah pembentukan kistik ovarium telah pecah, gejala pertama, perdarahan telah muncul, perlu memanggil ambulans untuk memberikan perawatan darurat. Dokter akan melakukan pemeriksaan (laparoskopi, ultrasonografi) dan, setelah menerima konfirmasi diagnosis, akan melakukan operasi.

Apa itu Pertama, sayatan dibuat di peritoneum untuk memperkenalkan instrumen medis dan kamera. Setelah itu, dokter memeriksa pendidikan, memutuskan pengangkatan folikel atau pengangkatan sebagian organ genital (penuh, sebagian). Pasien mungkin memerlukan transfusi darah, terapi anti-syok. Setelah operasi, ia diresepkan obat hormonal dan anti-inflamasi, dan fisioterapi dianjurkan. Sayangnya, ada risiko pertumbuhan pendidikan bahkan setelah metode operasi, oleh karena itu, pemantauan konstan oleh dokter kandungan perlu dilakukan.

Bisakah kista ovarium pecah selama kehamilan?

Neoplasma dapat muncul sebelum dan selama kehamilan. Sebagai aturan, dalam tiga bulan pertama setelah pembuahan, kista tubuh kuning terbentuk pada wanita, yang mengalami kemunduran secara independen tanpa konsekuensi apa pun untuk janin dan ibu yang hamil. Dia tidak membutuhkan perawatan. Selama kehamilan, neoplasma tumbuh dalam ukuran besar dan pecah pada kasus yang jarang. Jika rongga kista ovarium telah pecah, Anda harus segera pergi ke rumah sakit, jika tidak keguguran dapat terjadi.

Konsekuensi

Jika formasi burst tidak diobati dengan benar, itu bisa berubah menjadi ganas. Ada beberapa konsekuensi seperti itu, tetapi mereka tidak dikecualikan. Jika ledakan memiliki dampak negatif pada sistem reproduksi, kadang-kadang dokter memutuskan untuk menghapus pendidikan bersama dengan bagian dari alat kelamin. Setelah ini, konsepsi menjadi rumit. Neoplasma yang pecah dapat menyebabkan perkembangan penyakit ginekologi lainnya, karena alat kelamin rentan terhadap infeksi.

Karena kehilangan darah yang besar, anemia kadang-kadang terjadi, dan setelah operasi perkembangan peritonitis purulen dimungkinkan. Di panggul, pembentukan adhesi, menyebabkan kehamilan ektopik, infertilitas. Jika kista ovarium pecah dan gadis itu tidak diberi perhatian medis tepat waktu, kematian mungkin terjadi. Kesimpulan - jika tumor didiagnosis, Anda harus sangat berhati-hati untuk memperhatikan semua perubahan. Nyeri pada kistik tidak selalu, jadi Anda harus mengunjungi dokter lebih sering.

Bagaimana memahami bahwa kista ovarium meledak - tanda yang jelas

Kista adalah neoplasma jinak dari ovarium. Kantong jenis ini terdiri dari sel-sel kelenjar, di dalamnya ada cairan serosa.

Selama peradangan, itu diisi dengan nanah dan mungkin pecah. Proses ini menyebabkan penurunan tajam pada kondisi tubuh, yang dapat menyebabkan konsekuensi serius.

Ada banyak gejala kista ovarium yang retak, misalnya, sakit perut hebat, perdarahan. Mereka cukup jelas dan membutuhkan perawatan medis darurat.

Bisakah kista ovarium pecah

Seringkali gadis-gadis itu muncul tumor di ovarium, yang dapat dihilangkan dengan bantuan obat-obatan medis. Tetapi kista bisa pecah.

Ada beberapa jenis tumor pada ovarium yang dapat muncul dan hilang dengan sendirinya dalam beberapa bulan, misalnya folikel.

Namun terkadang ada kesenjangan karena perubahan fisiologis. Neoplasma corpus luteum juga dapat pecah.

Pecah terjadi karena akumulasi dalam rongga pembentukan cairan serosa jinak, yang kadang-kadang berubah menjadi nanah, menekan ke dinding, dan begitu mereka tidak berdiri.

Ini paling sering terjadi dari faktor eksternal, misalnya, karena aktivitas fisik yang tiba-tiba. Jika kista ovarium telah pecah, perhatian medis yang mendesak diperlukan.

Ketika seorang gadis tahu bahwa ia memiliki kista, ia harus dirawat, serta menghilangkan olahraga aktif, seksualitas dan aktivitas fisik yang berat.

Jika kista telah rusak, maka perlu untuk mematuhi metode pencegahan yang sama, dan kembali ke ritme kehidupan normal setelah operasi secara bertahap, tanpa terlalu menekan tubuh.

Bagaimana memahami bahwa kista meledak di ovarium

Ada beberapa alasan mengapa pembentukan kistik dapat pecah, misalnya, angkat berat yang tajam.

Dan agar tidak memperburuk perjalanan patologi dengan pengobatan sendiri atau menghilangkan tanda-tanda yang membawa ketidaknyamanan, dan tidak meningkatkan risiko komplikasi, perlu untuk mengenali gejala pada waktunya dan mencari bantuan.

Untuk memahami bahwa pitam telah terjadi, tidak hanya pasien, tetapi juga dokter tidak selalu. Faktanya adalah bahwa gejala pecahnya sangat mirip dengan merobek usus buntu.

Tetapi masih ada sejumlah tanda dimana seseorang dapat mengenali kista yang rusak - apoplexy:

  • Nyeri tajam yang tajam di sisi kanan atau kiri perut bagian bawah, tergantung pada lokasi patologi.
  • Meningkatkan suhu tubuh hingga 39 derajat, hampir tidak mungkin untuk merobohkan.
  • Palpitasi meningkat - takikardia.
  • Kelemahan, kelesuan.
  • Karena perubahan motilitas usus, pasien mungkin mengalami diare atau sembelit yang persisten.
  • Dinding depan perut dalam keadaan tegang.
  • Tekanan darah rendah, yang disertai dengan pusing, kehilangan orientasi dan mual.
  • Pendarahan dari vagina.
  • Dalam kasus keracunan parah pada tubuh - muntah, kemungkinan kehilangan kesadaran.

Jika seorang gadis menemukan gejala kista yang rusak pada ovarium, ia membutuhkan perhatian medis segera dan perawatan lebih lanjut.

Ketika neoplasma pecah, intervensi bedah diterapkan diikuti dengan penggunaan obat-obatan.

Jika kista ovarium folikel telah pecah, maka pembedahan tidak digunakan. Sulit untuk menentukan waktu pecahnya karena rahasia gejala - tidak ada perdarahan dari vagina dan nyeri tajam, oleh karena itu tanda-tanda keracunan lebih sering diamati.

Tumor yang robek berbahaya bagi tubuh - isinya menembus ke dalam rongga perut dan dengan demikian meningkatkan risiko infeksi internal, seperti peritonitis.

Apa yang harus dilakukan jika kista telah pecah

Ada metode self-help sementara ketika kista ovarium telah pecah. Dalam hal ini, dokter menyarankan untuk tetap tenang, jangan panik dan berbaring telentang.

Hal ini diperlukan untuk menerapkan kompres dingin ke tempat sakit untuk mengurangi rasa sakit yang tajam dan pendarahan dari vagina. Kompres hangat tidak bisa diterapkan, agar tidak menyebabkan kelebihan darah.

Cara terbaik adalah memanggil ambulans atau meminta kerabat untuk membawa mereka ke rumah sakit dengan cepat. Gejalanya sangat jelas, sehingga dokter dapat dengan mudah mengenali kista yang telah pecah.

Ginekolog dalam hal ini bertindak sangat cepat untuk mencegah keracunan tubuh. Dokter melakukan pemeriksaan ultrasonografi pada rongga perut untuk mendeteksi pecahnya neoplasma kistik dan menyingkirkan appendisitis.

Jika ada kista korpus luteum ovarium yang pecah, maka pembedahan diresepkan untuk menghilangkan perdarahan dan menghilangkan kapsul tumor.

Juga, dalam kasus kerusakan organ yang parah, reseksi atau penghapusan lengkap dengan pelengkap dilakukan. Infeksinya dan penyebarannya ke seluruh tubuh dapat mempengaruhi fungsi organ dan jaringan lain.

Dalam kasus kista folikel pecah, terapi obat dengan obat antiinflamasi dan hormonal ditentukan.

Selama persalinan, dokter dapat merawat pasien dengan transfusi darah karena ketidakmungkinan reseksi organ, sehingga tidak menyebabkan aborsi.

Konsekuensi

Jika tiba-tiba kista ovarium pecah dan gejalanya diketahui, maka perlu segera berkonsultasi dengan dokter untuk menghindari konsekuensi serius, seperti peritonitis, adhesi, anemia, dll.

Perawatan sendiri atau akses berkepanjangan ke dokter menyebabkan tidak hanya mempersulit situasi, tetapi juga komplikasi setelahnya.

Di dalam neoplasma ada cairan yang mengandung nanah dengan infeksi, dan ketika pecah dan cairan memasuki tubuh, keracunan terjadi.

Perubahan patologis pada organ atau jaringan tubuh dapat dimulai. Pecah juga dapat menyebabkan lebih banyak kehilangan darah dan peritonitis.

Seringkali, infeksi pada saat pecah memprovokasi terjadinya penyakit lain, misalnya, pitam seringkali merupakan prekursor kanker.

Jika Anda tidak pergi ke dokter kandungan untuk waktu yang lama atau mengobati diri sendiri, Anda dapat menunggu sampai tahap ketika Anda harus benar-benar menghilangkan ovarium, sehingga risiko infertilitas pada anak perempuan dan perempuan meningkat secara dramatis.

Tentu saja, ada peluang untuk hamil dan melahirkan bayi, tetapi ia sangat kecil.

Oleh karena itu, jika kista folikel telah pecah, perlu untuk tidak menunda penerimaan di dokter kandungan, tetapi segera pergi kepadanya sehingga ia meresepkan pengobatan yang benar, dan kemudian - profilaksis untuk meminimalkan kemungkinan konsekuensi serius.

Yang memancing istirahat

Munculnya tumor pada ovarium sering terjadi di tubuh wanita. Mereka bisa larut dan pecah.

Penyebab utama pecahnya adalah peradangan, sementara dinding pembentukan kistik menjadi lebih tipis, nanah di dalamnya terakumulasi dari sel-sel kelenjar, dan ketika dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal atau internal minor, ia pecah.

Tumor folikuler sering pecah selama ovulasi, dan kista corpus luteum - pada paruh kedua menstruasi.

Salah satu faktor risiko pecahnya adalah aktivitas fisik mendadak - berlari cepat, mengangkat benda berat. Alasan ini sering dijumpai pada anak perempuan yang tidak mengetahui keberadaan tumor.

Dan ketika seorang wanita tahu bahwa mereka, maka dia harus mendengarkan tubuhnya, tidak membebani dan tidak terkena stres yang tidak perlu.

Faktor lain adalah kesibukan seks. Dalam hal ini, ada juga beban tajam pada tubuh, dan bahkan gerakan canggung pada penis atau penetrasi yang dalam menyebabkan iritasi pada neoplasma kistik, setelah itu meledak.

Pukulan ke perut, jatuh dan cedera lainnya ke rongga perut juga menyebabkan pecah.

Gadis-gadis harus menjaga kesehatan mereka, dan yang paling penting - organ reproduksi, sehingga mereka berkewajiban untuk secara teratur mengunjungi dokter kandungan untuk pemeriksaan pencegahan dan identifikasi patologi pada tahap awal perkembangan.

Ada juga penyebab internal, termasuk gangguan hormon, pembekuan darah, peradangan pada organ, dan kaki yang bengkok dari neoplasma.

Ketidaksesuaian terjadi karena beberapa alasan, paling sering karena faktor eksternal, dan ini dapat menyebabkan konsekuensi serius, termasuk infertilitas.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengunjungi ginekolog secara teratur, dan dalam kasus istirahat, cepat mengenali gejalanya, segera mencari bantuan dan memulai perawatan.

Bisakah kista ovarium pecah

Jika ada tumor jinak di ovarium, seorang wanita perlu memonitor setiap perubahan dalam kondisi kesehatannya. Patologi memicu pelanggaran siklus menstruasi dan komplikasi lainnya.

Dalam beberapa kasus, pecah spontan dari kista ovarium terjadi, di mana isi purulen kapsul memasuki rongga perut. Dengan komplikasi, rasa sakit akut muncul dan rawat inap segera pada korban diperlukan. Kalau tidak, kematian tidak dikecualikan.

Alasan

Ketika kista meledak, itu bisa menjadi proses resorpsi alami (dengan sedikit kompaksi). Dalam hal ini, sisa-sisanya akan dilepaskan selama menstruasi. Jika diameter neoplasma sangat meningkat, ia mengancam dengan komplikasi serius.

Seiring waktu, nanah menumpuk di rongga penebalan, yang menekan dinding kapsul. Faktor-faktor berikut dapat memicu otopsi:

  • latihan berat. Kita berbicara tentang pelatihan yang ditingkatkan, terutama yang melibatkan dampak pada rongga perut. Benda berat tidak boleh diangkat, olahraga aktif harus dikecualikan;
  • kekerasan seksual juga sering memicu pecahnya kista. Dengan sejumlah besar pendidikan, Anda perlu mengontrol beban, karena setiap gerakan yang ceroboh mengarah ke pembukaan cangkang;
  • cedera mekanik. Ini termasuk pukulan ke rongga perut, jatuh dan sebagainya;
  • gangguan hormonal, radang pada ovarium, bentuk tumor yang bengkok juga diklasifikasikan sebagai faktor risiko.

Bagaimana memahami bahwa kista pada ovarium pecah?

Ketika kista pecah, tidak mungkin untuk tidak memperhatikan. Proses ini pada menit-menit pertama setelah pecah disertai dengan sindrom nyeri yang kuat. Ini hampir tidak bisa ditoleransi.

Gejala-gejala kista ovarium yang pecah meliputi:

  • peningkatan suhu tubuh, penampilan menggigil;
  • kehilangan darah yang parah, karena perdarahan menjadi melimpah (dalam debit tidak mengecualikan penampilan gumpalan dan isi bernanah);
  • mual, kadang muntah dan diare;
  • perut kembung, perasaan tegang di perut;
  • pitam kista ovarium disertai oleh takikardia, tekanan meningkat;
  • kesejahteraan umum memburuk, muncul kelemahan, hilangnya kesadaran mungkin terjadi.

Jika kista ovarium telah pecah, wanita itu akan merasakannya dalam dua menit pertama. Pertama, akan ada rasa sakit yang tajam, yang akan segera dilengkapi dengan gejala tidak menyenangkan lainnya.

Pada tanda-tanda pertama perlu untuk rawat inap korban ke rumah sakit.

Pertolongan Pertama

Konsekuensi dari membuka neoplasma pada ovarium dapat menjadi sangat sulit, sehingga Anda tidak dapat ragu selama satu menit. Jika terjadi pengosongan kapsul secara spontan, pertama-tama Anda harus memanggil ambulans atau secara independen dirawat di rumah sakit pasien di lembaga medis.

Sampai dokter tiba, yang terluka tidak bisa bergerak. Itu harus ditempatkan dengan hati-hati di punggungnya dan memastikan istirahat lengkap. Setiap gerakan yang menyebabkan stres pada rongga perut tidak termasuk. Anda sebaiknya tidak menggunakan obat penghilang rasa sakit sendiri, karena ini dapat membuat diagnosis lebih sulit.

Diperbolehkan untuk menggunakan kompres dingin, yang diterapkan ke tempat di mana rasa sakit dilokalisasi. Jika Anda menggunakan botol air panas dengan air hangat, maka Anda berisiko mengalami pendarahan. Komplikasi dalam hal ini akan lebih serius.

Pengobatan pecahnya kista ovarium

Jika kista pada ovarium pecah secara spontan, cara mengobatinya ditentukan di lembaga medis setelah pasien dirawat di rumah sakit. Metode terapi tergantung pada jenis tumor jinak, lokasi, ukuran, dan sebagainya.

Intervensi bedah tidak selalu digunakan. Jika tidak ada cairan di rongga perut ketika diduga ada tumor yang meledak, nanah, maka dokter meresepkan istirahat di tempat tidur dengan aktivitas fisik minimal untuk wanita tersebut. Selain itu, gunakan obat penghilang rasa sakit, resep obat yang menghentikan pendarahan. Terapi dingin biasa (kompres dingin) diindikasikan.

Selama beberapa hari korban berada di rumah sakit, di bawah pengawasan dokter. Jika ada kemunduran kondisi atau terapi konservatif awalnya tidak mungkin, operasi ditentukan.

Dalam kebanyakan kasus, selama operasi, kapsul dikeluarkan bersama dengan isi kista. Untuk melakukan ini, mereka dapat menggunakan metode yang berbeda, termasuk laparoskopi. Ini adalah metode yang hampir tanpa rasa sakit dan tanpa darah untuk membuat sayatan di mana tumor diekstraksi dengan bantuan peralatan medis.

Dalam beberapa kasus dan yang paling parah, pengangkatan indung telur yang terkena diindikasikan. Ini terjadi ketika pelengkap telah terinfeksi dan fungsinya tidak lagi dapat dipulihkan.

Pengaruh siklus menstruasi dan kehamilan

Pecahnya penebalan ovarium tidak tergantung pada apakah wanita tersebut mengalami menstruasi. Jika trauma perut mekanis terjadi atau ada faktor risiko lain, kapsul dapat terbuka. Selama menstruasi, tubuh bereaksi lebih akut terhadap infeksi, sehingga kemungkinan tumor akan pecah lebih tinggi.

Jika Anda tahu tentang adanya tumor ovarium, perawatan harus dilakukan selama keintiman. Seks aktif dan kasar sering memicu iritasi jaringan dan menyebabkan ruptur.

Selama kehamilan, tubuh juga sulit untuk menolak faktor lingkungan negatif karena kekebalan yang melemah. Karena itu, seorang wanita dalam posisi harus lebih berhati-hati di hadapan kista. Jika pecah saat melahirkan, ada risiko aborsi atau bahaya pada perkembangan janin. Dalam beberapa kasus, transfusi darah digunakan untuk menyelamatkan anak.

Komplikasi

Konsekuensi pecahnya kista ovarium bisa sangat parah. Proses ini disertai dengan masuknya isi purulen ke dalam rongga perut, oleh karena itu, dengan tidak adanya bantuan, peritonitis dimulai. Proses ini memiliki efek negatif pada semua organ internal dan, dalam kasus lanjut, menyebabkan kematian pasien.

Selain peritonitis, komplikasi berikut berkembang:

  • sepsis - keracunan darah;
  • syok hemoragik atau anemia karena perdarahan hebat;
  • memulai proses pembentukan adhesi. Paling sering, mereka terbentuk jika darah tertinggal di rongga perut setelah operasi;
  • meningkatkan risiko kehamilan ektopik;
  • fungsi reproduksi memburuk. Membayangkan seorang anak menjadi lebih sulit;
  • pelanggaran aktivitas organ internal (biasanya muncul jika peritonitis telah berkembang).

Konsekuensi paling parah berkaitan dengan pengangkatan ovarium secara lengkap, yang terbentuk dengan penebalan. Dalam hal ini, wanita tersebut menghadapi infertilitas. Selain itu, setelah pecahnya membran, risiko munculnya tumor ganas meningkat secara signifikan.

Jika neoplasma ovarium pecah, wanita tersebut memahami hal ini dalam beberapa menit. Gejala pertama dan paling mencolok adalah nyeri akut, yang tidak mereda, tetapi hanya meningkat. Di masa depan, suhu naik, perdarahan dimulai. Konsekuensi parah dari pembukaan kapsul secara spontan - kehilangan darah berlebihan dan penetrasi nanah ke dalam rongga perut. Jika, pada gejala pertama pecah, korban tidak dirawat di rumah sakit, risiko pengangkatan total ovarium serta kematian meningkat.

Penulis: Nasrullaev Murad

Calon Ilmu Kedokteran, dokter mammologist-onkologi, ahli bedah

Bagaimana memahami bahwa kista ovarium telah pecah dan apa akibatnya?

Nyeri perut parah yang parah dapat menjadi gejala penyakit berbahaya dan membutuhkan perhatian segera ke spesialis untuk mencegah konsekuensi yang tidak dapat diubah.

Anda sebaiknya tidak mengobati sendiri saat menggunakan obat penghilang rasa sakit atau membuat kompres pemanasan. Salah satu penyakit ini, yang sering ditandai dengan rasa sakit di perut bagian bawah, adalah pitam.

Nyeri dengan diagnosis ini menyebabkan pecahnya kista ovarium. Ini adalah penyakit yang sangat serius, yang membutuhkan pembedahan untuk dihilangkan.

Fitur yang menonjol

Kista ovarium sering terjadi di mana wanita biasanya berusia 20 hingga 35 tahun. Dia sering didiagnosis selama USG, tetapi tidak semua wanita memperhatikan pembentukan kista, percaya bahwa ini tidak menimbulkan bahaya bagi mereka.

Tetapi pecahnya kista dianggap sebagai bentuk akut patologi dan terjadi pada 1-2,5% pasien. Ini terutama terjadi pada fase kedua periode menstruasi. Di bidang risiko khusus adalah wanita dalam usia subur.

Ketika Anda menghancurkan kapsul kista hancur, mengisi cairan internal dan kekosongan darah di daerah panggul. Ovarium terdiri dari banyak pembuluh darah.

Dalam situasi yang sangat berbahaya, ketika pecah terjadi, ada kehilangan banyak darah, muncul hematoma, darah jatuh di luar ovarium.

Ovarium kanan lebih banyak disuplai dengan darah, untuk alasan ini pitam yang paling sering didiagnosis di dalamnya. Dalam situasi itu, ketika sedikit darah menembus luar, gejalanya mungkin tidak ada atau tidak terekspresikan.

Dengan kehilangan darah yang besar, gejala muncul sangat akut, pasien perlu dirawat di rumah sakit segera.

Pengobatan pitam dalam banyak kasus, bedah. Ada beberapa situasi di mana ovarium tidak mungkin disimpan lagi dan diangkat. Untuk menghindari langkah-langkah ekstrem, diagnosis penyakit pitam harus sangat singkat.

Tanda-tanda utama dari pecahnya kista ovarium adalah nyeri teraba di perut bagian bawah dan munculnya perdarahan internal.

Seringkali, untuk waktu yang singkat sebelum pecah, nyeri periodik di perut bagian bawah terasa, jarang ada warna coklat, sensasi menyakitkan terjadi saat berhubungan seks atau di bawah beban yang berlebihan. Gejala-gejala ini bersifat periodik dan sering diabaikan.

Alasan

Penyebab utama penyakit ini adalah:

  • Aktivitas fisik yang tinggi, aktivitas fisik yang intens, hubungan seksual yang kasar, yang berkontribusi pada peningkatan tingkat tekanan intra-abdominal.
  • Hipotermia
  • Situasi yang penuh tekanan.
  • Minum obat yang memengaruhi pembekuan darah.
  • Penyakit pada sistem endokrin.
  • Pukulan kuat dan cedera perut.
  • Berbagai patologi dan perkembangan peradangan pada ovarium.
  • Gangguan hormon.

Simtomatologi

Bagaimana cara mengetahui bahwa kista ovarium telah pecah? Gejala pecahnya adalah sebagai berikut:

  • Tajam rasa sakit yang kuat di perut bagian bawah. Mereka dapat dipindahkan ke daerah pangkal paha, diberikan di punggung bawah dan di anus, mempengaruhi permukaan bagian dalam paha. Pada saat pecah, sensasinya sangat intens, tetapi kemudian sedikit berkurang dan menyebar ke daerah perut. Pada malam pecahnya, Anda bisa merasakan ketidaknyamanan berkala dan menarik rasa sakit, memengaruhi area perut dan selangkangan.
  • Darah kecil keluar dari saluran genital, terkadang tidak ada. Karena kesenjangan sering terjadi pada malam menjelang periode menstruasi yang diduga, wanita tidak selalu menyadari bahwa perdarahan dikaitkan dengan penyakit berbahaya.
  • Merasa lemah, dispnea, kulit pucat. Kehilangan kesadaran yang kurang umum.
  • Akselerasi nadi, tekanan meningkat.
  • Sering mual, muntah.
  • Terkadang suhu naik sedikit.

Gejala pecahnya kista ovarium mirip dengan gejala kehamilan ektopik, radang usus buntu, atau tukak lambung. Diagnosis yang cepat dan akurat, identifikasi keparahan penyakit memungkinkan Anda untuk menghindari efek samping.

Jika kehilangan darah kurang dari 150 ml, maka dokter mendiagnosis penyakit ringan, dan jika lebih dari 500 ml, itu parah.

Tergantung pada faktor-faktor ini, strategi perawatan dikembangkan. Tes darah pasien diperiksa, pemindaian ultrasound ditentukan dan, jika perlu, dilakukan laparoskopi.

Diagnostik

Diagnosis pendahuluan seringkali dapat dibuat dengan mengunjungi kantor dokter kandungan. Jika kista ovarium telah pecah, gejalanya adalah sebagai berikut:

  • Kubah vagina mengubah penampilan mereka, karena tekanan darah yang besar pada mereka, dengan pendarahan hebat.
  • Ovarium menjadi besar dalam ukuran, dan pasien mengalami rasa sakit saat palpasi.

Metode diagnostik tercepat, paling akurat dan modern adalah laparoskopi. Dengan itu, Anda dapat langsung menentukan bahwa kista ovarium telah pecah, menilai kehilangan darah dan mendiagnosis penyakit terkait.

Konsekuensi dari pecah

Ketika kista ovarium pecah, konsekuensinya sangat keras dan berisiko seumur hidup:

  • Syok hemoragik. Terjadi dengan kehilangan darah yang parah, bisa berakibat fatal.
  • Pembentukan adhesi. Jika selama operasi di ovarium tidak mungkin untuk menghapus semua darah yang masuk ke rongga selama pecah.
  • Infertilitas Dalam varian ini, jika hanya satu ovarium diangkat, probabilitas konsepsi tidak dikecualikan di masa depan dengan siklus menstruasi yang berfungsi dengan baik dan tidak adanya komplikasi pasca operasi.
  • Perkembangan kehamilan ektopik.
  • Risiko kambuhnya pitam.

Pada periode pasca operasi, terapi ditujukan untuk mengurangi risiko kemungkinan konsekuensi negatif dan menghilangkan gangguan hormonal, yang dianggap sebagai faktor pemicu utama untuk apoplexy.

Varietas

Ketika meresepkan pengobatan, pertimbangkan jenis apoplexy. Ada beberapa tipe berikut:

  • Bentuk nyeri. Ini ditandai dengan nyeri akut di perut, tanpa perdarahan di rongga perut. Tidak ada kehilangan darah. Ketika spesies ini dikonfirmasi, terapi konservatif diresepkan.
  • Bentuk hemoragik. Hal ini ditandai dengan kerusakan pembuluh darah dan kehilangan banyak darah. Ini diperlakukan hanya dengan metode operasional.
  • Bentuk campuran. Juga hanya memerlukan intervensi bedah.

Dalam kasus kehilangan darah kecil, ketika kista ovarium pecah, gejalanya ringan, oleh karena itu, mereka sering tidak dianggap serius oleh pasien, dan mereka menolak intervensi bedah.

Namun, statistik menunjukkan bahwa pilihan terbaik untuk penyakit pitam adalah operasi segera.

Hampir 90% pasien yang memilih terapi daripada pembedahan, kemudian menderita pembentukan adhesi, yang dalam 43% kasus penuh dengan infertilitas. Relaps juga umum terjadi pada terapi pengobatan.

Perawatan

Perawatan terapeutik hanya diresepkan setelah pemeriksaan menyeluruh. Terapi konservatif (tanpa operasi) diresepkan, jika kondisi pasien dinilai memuaskan, tidak adanya perdarahan intraabdomen dan nyeri akut dikonfirmasi.

Pasien diresepkan istirahat di tempat tidur, obat penghilang rasa sakit dan persiapan hemostatik, kompres pendingin pada perut bagian bawah. Bahkan prosedur terapi harus dilakukan di rumah sakit di bawah pengawasan dokter.

Sudah waktunya untuk menghubungi spesialis untuk menjaga fungsi reproduksi, dan dalam beberapa kasus menyelamatkan hidup Anda.

Operasi

Cara yang paling dapat diandalkan untuk menyembuhkan penyakit ini dan menghindari konsekuensi negatif adalah pembedahan. Namun, seseorang tidak dapat memprediksi terlebih dahulu skenario mana yang akan diambil.

Dokter bedah membuat keputusan hanya setelah pemeriksaan menyeluruh atas organ yang rusak. Dalam satu kasus, perlu untuk segera menghentikan pendarahan internal, membakar daerah pendarahan dan membalut pembuluh yang terkena.

Dalam kasus lain, itu memerlukan pemulihan integritas ovarium. Inspeksi visual memungkinkan Anda untuk menilai tingkat kerusakan dan membuat keputusan tentang pelestarian atau pengangkatan ovarium.

Dalam hal itu, jika diagnosis dilakukan tepat waktu, organ dapat dipertahankan - daerah yang rusak harus diangkat, ovarium dijahit. Jika kerusakan tidak dapat dipulihkan, dokter harus mengangkat ovarium.

Selama operasi, pengangkatan menyeluruh dari darah yang tumpah dilakukan, karena selanjutnya sisa-sisanya dapat menyebabkan perkembangan berbagai peradangan dan berkontribusi pada pembentukan adhesi.

Pemulihan setelah operasi yang sukses hanya berlangsung satu minggu, maka pasien dapat kembali ke kehidupan normal.

Jika kista ovarium pecah, konsekuensinya bisa sangat akut - mulai dari infertilitas hingga kematian. Untuk mencegah berbagai penyakit ginekologi, setiap wanita harus menjalani pemeriksaan ginekologi dan pemeriksaan ultrasonografi setiap tahun.

Dengan munculnya rasa sakit di daerah perut dan panggul, pendarahan, Anda perlu segera mengunjungi dokter.

Kista ovarium pecah: konsekuensinya

✓ Artikel diverifikasi oleh dokter

Kista ovarium adalah patologi umum di antara wanita dari berbagai usia. Namun, beberapa orang berpikir tentang konsekuensi dari pembentukan kistik sembuh tepat waktu. Sebagian besar, pertumbuhan baru tidak menyebabkan seorang wanita merasa tidak nyaman untuk waktu yang lama, sehingga gejala apa pun mungkin tidak ada, dan deteksi patologi hanya akan terjadi pada saat pemeriksaan panggul. Dalam hal ini, masih ada peluang untuk menghindari konsekuensi serius.

Namun, jika seorang wanita tidak menjalani pemeriksaan rutin di dokter kandungan, maka kista dapat terjadi pada saat kritis, ketika formasi telah pecah. Akibatnya, gejala muncul dalam bentuk perdarahan hebat, demam, sakit parah. Oleh karena itu, kista sebagai fenomena medis memerlukan studi yang terperinci. Setiap wanita harus memiliki pemahaman tentang gejala utama, penyebab dan kemungkinan komplikasi dari kista pecah.

Kista ovarium pecah: konsekuensinya

Karakteristik neoplasma patologis

Definisi medis dari kista menyiratkan pembentukan kecil pada ovarium, menyerupai kandung kemih dengan isi cairan. Di antara penyebab kista adalah gangguan hormon apoptosis, hormon gonadotropik. Ada beberapa jenis formasi kistik.

Langsung dilokalisasi di badan kuning. Salah satu subspesies dari kista fungsional adalah formasi kistik luteal yang berkembang pada corpus luteum. Penyebab utama dari aktivasi patologi ini adalah akumulasi cairan yang berlebihan. Sebagian besar terjadi setelah ovulasi, kemudian setelah dua bulan mereka menghilang dengan sendirinya, tanpa memberikan rasa tidak nyaman kepada wanita.

Subspesies kedua dari kista fungsional adalah folikel yang dapat mengancam kesehatan wanita.

Mereka adalah konsekuensi langsung dari endometriosis ovarium. Dalam proses pengembangan endometriosis, memar terjadi pada struktur ovarium, di mana rongga kecil terbentuk, diisi dengan konten berdarah. Membutuhkan intervensi medis wajib

Perhatikan! Untuk yang terbaik dari struktur (film tipis), kista folikuler mampu meledak dan merusak kesehatan wanita.

Akar penyebab pembentukan kista

Para ahli tidak memiliki pendapat yang jelas tentang akar penyebab tumor kistik, tetapi ada alasan umum:

  1. Penyakit yang bersifat ginekologis.
  2. Masalah dengan fungsi sistem hormonal.
  3. Dengan seks teratur tanpa menggunakan perlindungan kontrasepsi.
  4. Karena intervensi ginekologis.
  5. Akibat sering stres.

Ini penting! Tergantung pada jenis kista, ukuran dan ketepatan waktu deteksi, pengobatan spesifik (konservatif, operatif, kurangnya terapi) akan ditentukan.

Tanda-tanda Kista yang Patah

Apoplexy - ini adalah persis bagaimana proses patologis pecahnya kista didefinisikan dalam kedokteran. Seringkali, kista folikel (struktur inilah yang rentan terhadap ruptur) hampir tidak mengganggu seorang wanita, sehingga diagnosis neoplasma terjadi selama pemeriksaan ginekologis.

Diagnosis:

  • fase kedua dari siklus menstruasi;
  • nyeri unilateral di perut bagian bawah;
  • timbulnya nyeri akut, biasanya berhubungan dengan hubungan seksual;
  • hubungan timbulnya nyeri dengan ketegangan fisik, kontak seksual, trauma, enema;
  • dengan pemeriksaan vagina (hanya untuk tim ambulans khusus), ovarium yang diperbesar dengan nyeri tajam dapat diraba, perataan lengkung, menggantung pada forniks posterior, sakit tajam - (“tangisan Douglas”), dan dengan pemeriksaan dubur digital, overhang ditentukan, rasa sakit pada dinding anteriornya..

Ketika kehilangan darah lebih dari 150 ml, gambaran klinis terutama disebabkan oleh hemoperitoneum, dan keparahannya tergantung pada durasi dan intensitas perdarahan:

  • tanda-tanda umum kehilangan darah - penurunan tekanan, denyut nadi cepat, lemah, pusing, kulit pucat, mual, dan kadang-kadang buang air besar - terjadi dengan defisiensi BCC, biasanya lebih dari 15%;
  • nyeri perut kembung, tanpa lokalisasi yang jelas menjalar ke anus, permukaan bagian dalam paha;
  • gejala iritasi peritoneum (Blumberg-Shchetkina);
  • pasien cenderung mengambil posisi duduk, yang mengurangi nyeri perut (gejala vanka-vstanka);
  • gejala frenicus (nyeri pada palpasi di antara kaki otot sternokleidomastoid di sebelah kanan);
  • Gejala kulenkampff (nyeri dan gejala iritasi peritoneum tanpa ketegangan dinding perut);
  • suara perkusi tumpul di bagian perut yang miring.

Semua tanda di atas menunjukkan perlunya perawatan medis yang mendesak. Pada saat yang sama, perlu diperhatikan bahwa pecahnya kista folikuler tidak memerlukan perawatan bedah, dan tidak ada sindrom nyeri. Sebaliknya, dengan kista pecah korpus luteum, eksaserbasi gejala yang signifikan terjadi, memaksa pengangkatan masalah bedah.

Apa itu kista ovarium

Konsekuensi

Jika seorang wanita memperhatikan gejala khas untuk kista pecah, maka bantuan ahli diperlukan. Dengan tidak adanya bantuan yang memenuhi syarat, mungkin ada konsekuensi. Kami uraikan lebih lanjut.

  1. Proses keracunan diaktifkan. Ini disebabkan oleh penetrasi cairan kistik ke dalam rongga perut. Akibatnya, mungkin ada keracunan organ internal, infeksi jaringan. Proses ini berbahaya tidak hanya untuk kesehatan, tetapi juga untuk kehidupan, jadi bantuan medis adalah barang wajib.
  2. Peluang kelahiran kembali yang tinggi dalam formasi ganas. Praktek medis sangat jarang dalam kasus-kasus seperti itu, karena diagnosis dan penghapusan neoplasma kistik terjadi tepat waktu.
  3. Pengangkatan indung telur. Hasil pengangkatan salah satu organ reproduksi mengecewakan - kemandulan. Perubahan mencakup seluruh sistem reproduksi, jadi harapan hanya tersisa untuk satu ovarium fungsional, yang tidak selalu sesuai dengan fungsinya.
  4. Gangguan ginekologis. Ketika kista pecah, infeksi menyebar melalui sistem genital wanita, oleh karena itu, dengan latar belakang ini, penyakit sekunder yang bersifat ginekologis mulai berkembang.

Apa yang terjadi jika kista ovarium pecah

Perhatian! Perawatan untuk kista yang meledak akan tidak ambigu - operasi, sehingga Anda dapat sepenuhnya menghilangkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

Kemungkinan kontraindikasi untuk perawatan bedah kista fraktur

Kasus-kasus di mana intervensi bedah karena pecahnya neoplasma kistik dikontraindikasikan untuk seorang wanita tidak dikecualikan. Alasan untuk pembenaran ini adalah indikasi berikut:

  • proses patologis dalam sistem kardiovaskular;
  • penyakit ginjal dan hati yang kronis;
  • penyakit menular akut;
  • anemia dalam bentuk rumit yang bersifat kronis atau akut.

Kasus-kasus ini memerlukan perawatan konservatif, kemudian pemeriksaan ulang neoplasma dan, tanpa hasil, keputusan tentang operasi.

Tindakan untuk mendeteksi kista

Operasi pengangkatan kista ovarium

Jika pemeriksaan ginekologis mendiagnosis kista, maka wanita tersebut perlu pemantauan rutin oleh dokter. Dengan demikian, adalah mungkin untuk mencegah pecahnya formasi dan konsekuensi yang lebih tidak menyenangkan. Secara karakteristik, tipe fungsional kista tidak memerlukan perawatan, tetapi diteruskan sendiri. Ketika tidak ada peningkatan dalam dinamika, spesialis merekomendasikan terapi hormon.

Neoplasma tumor tipe non-fungsional memerlukan taktik menunggu, karena pertumbuhan diamati. Jika kista tidak berubah ukurannya untuk waktu yang lama, maka itu tidak tersentuh ketika tumor mulai tumbuh dengan cepat, maka perawatan bedah yang mendesak diindikasikan. Operasi ini merupakan tindakan preventif dari apoplexy, peritonitis.

Metode untuk mengobati pitam ovarium

Indikasi untuk perawatan darurat tergantung pada kondisi pasien dan tingkat keparahan penyakit. Dalam kasus nyeri akut dengan panggilan ke "ambulans" tidak bisa menarik. Pertolongan pertama ditujukan untuk memblokir perdarahan dan meminimalkan rasa sakit. Dalam kasus pecahnya kista folikel, kompres dingin dalam bentuk botol air panas dengan es digunakan.

Penyebab pecahnya kista ovarium

Kasus yang tersisa memerlukan reseksi ovarium dengan segera. Under resection mengacu pada proses memasukkan organ. Teknik intervensi bedah ini tidak rumit, dan juga ditandai dengan periode pasca operasi ringan. Namun, operasi tersebut dilakukan dalam kasus keracunan, dengan kontraindikasi untuk memotong kista. Pengangkatan ovarium terjadi ketika tumor ganas diduga untuk menghindari metastasis.

Ini penting! Jika ruptur pembentukan kistik didiagnosis selama kehamilan, maka operasinya dikontraindikasikan secara ketat. Ini dapat menyebabkan aborsi. Untuk menyelamatkan anak dengan kista pecah, perawatan medis dilakukan. Jika ada kehilangan darah yang parah, pasien akan membutuhkan darah yang disumbangkan.

Kesimpulannya tegas: dalam mendiagnosis ruptur kista, taktik pengobatan lebih lanjut dan pencegahan konsekuensi akan tergantung pada keparahan formasi patologis. Ketika ovarium sehat dan belum rusak oleh kista, hanya tumor yang dipotong. Sebaliknya, kerusakan menyeluruh pada seluruh tubuh memastikan pelepasannya secara lengkap. Ketika membuat keputusan tentang perawatan oleh spesialis, usia seorang wanita dan kehadiran anak-anak selalu diperhitungkan.

Secara lebih rinci tentang gejala kista yang meledak, spesialis akan memberi tahu:

Video - Semburan kista ovarium: gejala, konsekuensi, penyebab

Mencegah pecahnya pembentukan kistik

Jika seorang wanita memiliki kista, maka para ahli merekomendasikan untuk tetap berpegang pada aturan yang ketat untuk menghindari konsekuensi serius dan pecahnya tumor, yaitu:

  1. Setiap bulan pergi ke pemeriksaan ginekologis dan ultrasonografi, sehingga Anda dapat melacak dinamika perkembangan pendidikan patologis.
  2. Meminimalkan kehidupan seks, seks hanya dapat memperburuk perjalanan penyakit (terutama yang tidak terlindungi).
  3. Jika ada ancaman pecahnya pembentukan kistik, dokter meresepkan rejimen pengobatan konservatif (pastikan untuk mematuhi semua resep).
  4. Batasi diri Anda dari situasi stres dan lonjakan psiko-emosional.
  5. Minimalkan semua latihan.
  6. Jika dokter merekomendasikan perawatan bedah, maka jangan menolaknya.

Dengan demikian, Anda dapat melindungi diri dari konsekuensi serius dan menjaga kesehatan wanita sepenuhnya.

Suka artikel ini?
Simpan untuk tidak kehilangan!